close
Breaking news

JAKARTA – Kepemilikan senjata nuklir ternyata turut menjadi simbol superio...read more Yogyakarta, RASILNEWS – Bencana alam di Indonesia pada tahun ini terhitung s...read more RASILNEWS, MYANMAR – Pejabat KBRI di Yangon menyatakan, proyek pembangunan...read more RASILNEWS, CILEUNGSI – Bazar Sya’ban 1438 akan mengangkat isu Halal Life...read more Rasilnews, Jakarta – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan, tida...read more RASILNEWS, CILEUNGSI – Pemimpin Redaksi (Pemred) Kantor Berita Islam MINA,...read more RASILNEWS, CILEUNGSI – Geliat Dakwah islam di negeri seribu pagoda Thailan...read more RASILNEWS, MALAYSIA – Dua perusahaan Malaysia yang mengoperasikan pelabuha...read more RASILNEWS, JAKARTA – Koordinator Tim Pembela Ulama dan Aktivis (PUA), Eggi...read more RASILNEWS, JAKARTA – Menteri Agama Republik Indonesia Lukman Hakim Saifudd...read more

Kuasa Hukum Habieb Rizieq Pertanyakan DPO Terhadap Kliennya

RASILNEWS, JAKARTA – Koordinator Tim Pembela Ulama dan Aktivis (PUA), Eggi Sudjana mempertanyakan langkah polisi yang memasukan nama Habib Rizieq ke dalam Daftar Pencarian Orang (DPO).

“Memang DPO menjadi kewenangan polisi. Tapi kan logikanya, DPO itu dikeluarkan untuk orang yang keberadaannya tidak diketahui,” ujar Eggi dalam keterangannya yang diterima MINA di Jakarta, Rabu (31/5).

Sementara keberadaan Habib Rizieq, tegas Eggi, sangat jelas. Imam Besar Front Pembela Islam itu saat ini tengah berada di Arab Saudi.

“Kan jelas posisinya sekarang. Tinggal berkoordinasi dengan pemerintah Arab Saudi,” kata Eggi.

Sebelumnya diberitakan, bahwa polisi menetapkan Habib Rizieq masuk sebagai DPO, salah satu tahapan untuk permintaan red notice ke interpol. Permintaan itu akan dilayangkan apabila Habib Rizieq belum juga pulang ke Tanah Air.

“Kalau sampai red notice, itu tidak dibenarkan. Karena ini bukan wilayah interpol. Untuk red notice itu untuk kasus yang masuk kategori mengancam keamanan negara. Kasus ini kan kasus ecek-ecek,” ujar Eggi.

Senada dengan Eggi, Tim Kuasa Hukum Habib Rizieq Syihab, Kapitra Ampera juga menyayangkan sikap kepolisian yang dinilainya terlalu terburu-buru dalam mengambil keputusan.

Apalagi, kata Kapitra, bukti-bukti yang sebelumnya digunakan oleh pihak kepolisian untuk menaikan status Habib Rizieq menjadi tersangka adalah ilegal dan tidak bisa dijadikan alat bukti.

No Comments

Leave a reply

Post your comment
Enter your name
Your e-mail address

Story Page