close
Breaking news

JAKARTA – Kepemilikan senjata nuklir ternyata turut menjadi simbol superio...read more Yogyakarta, RASILNEWS – Bencana alam di Indonesia pada tahun ini terhitung s...read more RASILNEWS, MYANMAR – Pejabat KBRI di Yangon menyatakan, proyek pembangunan...read more RASILNEWS, CILEUNGSI – Bazar Sya’ban 1438 akan mengangkat isu Halal Life...read more Rasilnews, Jakarta – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan, tida...read more RASILNEWS, CILEUNGSI – Pemimpin Redaksi (Pemred) Kantor Berita Islam MINA,...read more RASILNEWS, CILEUNGSI – Geliat Dakwah islam di negeri seribu pagoda Thailan...read more RASILNEWS, MALAYSIA – Dua perusahaan Malaysia yang mengoperasikan pelabuha...read more RASILNEWS, JAKARTA – Koordinator Tim Pembela Ulama dan Aktivis (PUA), Eggi...read more RASILNEWS, JAKARTA – Menteri Agama Republik Indonesia Lukman Hakim Saifudd...read more

MEDIA ISRAEL SEBUT NETANYAHU ENGGAN PERANG LAWAN HAMAS

JAKARTA, RASILNEWS – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tidak akan berperang atau melakukan operasi militer besar-besaran melawan Hamas di Gaza, bahkan jika sebelumnya dipastikan akan meraih kemenangan dalam pemilihan umum.

“Netanyahu akan menahan diri dari melancarkan perang di Gaza, bahkan jika dia yakin ini akan menjatuhkannya,” kata penulis kolom (columnist) Matti Tuckfield dalam sebuah artikel di surat kabar Israel Today.

“Itu tidak berarti bahwa ini adalah kebijakan yang benar,” tulisnya seperti dikutip Palsawa, Ahad (7/7).

Menurut penulis itu, Netanyahu dapat mengatakan bahwa lawan-lawannya berusaha untuk melibatkannya di Gaza, dan bahwa ia tidak ingin menggunakan keamanan Israel sebagai kartu partisan dan propaganda.

“Proses pemilihan saat ini untuk tahun 2019 telah membuka pintunya di Jalur Gaza sebagai awan hitam, yang memberikan peluang emas bagi oposisi untuk menyerang Partai Likud dan menunjukkan perdana menteri sebagai sosok yang tunduk pada rakyat Palestina.”

“Ini bukan pemilihan Israel pertama yang dilatarbelakangi oleh ketegangan keamanan di Jalur Gaza, tetapi pemilihan saat ini mungkin tampak lebih penting daripada putaran sebelumnya. Bukan karena Gaza berbeda. Gaza adalah Gaza sebagaimana adanya. Hamas juga Hamas. Tetapi perilaku Israel ke Gaza telah mengalami perubahan mendasar. ”

Tuckfield  menunjukkan, bahwa kita berada pada tahap di mana kelompok kiri Israel terlibat dalam kampanye informasi dan propaganda untuk menggulingkan Netanyahu, jauh dari program politik dan partai, karena dalam kasus ini seluruh kelompok kanan akan ditemukan di hadapannya.

“Kelompok kiri telah memulai kampanye ini untuk membedakan antara Netanyahu dan kelompok kanan. Kampanye pemilihan akan mengajukan pertanyaan besar: Apakah sudah waktunya bagi Netanyahu untuk meninggalkan arena politik karena telah menjadi beban bagi negara?”

“Para pemimpin oposisi Israel telah memulai dalam periode terakhir, apakah Benny Gantz, Yair Lapid dan Ehud Barak, dalam kampanye untuk menyiarkan pesan ke beberapa arah bahwa Likud atau kubu kanan bukanlah masalah,” dia menjelaskan.

Menurutnya, kebijakan Netanyahu terjadap Gaza, adalah masalah yang dihadapi Netanyahu dalam kampanye memusuhi dia, yang berupaya  menggulingkannya, terutama karena maraknya kembali kebakaran di ladang-ladang pemukim ilegal Yahudi dengan balon yang ditembakkan oleh Hamas dari Gaza.

“Tidak ada penghinaan yang lebih besar dari adegan ini,” papar penulis kolom suratkabar itu, “sementara jutaan dolar dikucurkan ke Gaza tanpa gangguan, dan tentara terus berdiri diam di depan sel-sel yang menembakkan balon peledak.”

“Para pemukim selatan hidup lebih pahit. Tidak ada perjalanan musim panas, tidak ada kunjungan ke taman, dan banyak dari mereka menderita krisis psikologis. Semua ini memberi oposisi Israel alasan untuk menyerang Likud dan Netanyahu. Oposisi mengatakan memiliki rencana yang lebih agresif di Gaza, sedangkan Netanyahu, perdana menteri dan menteri keamanan, memiliki rencana untuk tunduk kepada Hamas. ” Demikian Tuckfield.

Sementara itu pada Rabu malam lalu, Netanyahu mengatakan, bahwa setelah pertemuan “Capit”, kami ingin mengembalikan gencatan senjata, tetapi pada saat yang sama ia juga mempersiapkan operasi militer dalam skala besar, jika perlu.

“Ini adalah instruksi saya kepada tentara,” katanya. (T/B05/P1)

Sumber : Mi’raj News Agency (MINA)

No Comments

Leave a reply

Post your comment
Enter your name
Your e-mail address

Story Page